Sajadah : First World's Problem!

Saturday, July 21, 2012

Memasuki bulan Ramadhan, kemarin saya pergi ke satu mesjid di bilangan kota Jababeka tercinta untuk menunaikan sholat Isya dan Tarawih. Namun, berhubung saya datangnya terlambat, jadi saya tidak mendapatkan tempat di dalam mesjid, melainkan di tenda di pelataran mesjid yang sudah dialasi terpal. Saya segera membentangkan sajadah yang saya bawa lalu memakai mukena. Saya berada di antara lautan ibu-ibu yang memang kebanyakan rajin membawa sajadah sendiri dari rumah mereka. Sajadah yang dibawa bagus-bagus dan lebar-lebar.

Beberapa saat kemudian para jamaah berdiri untuk mulai melaksanakan sholat Isya. Saya pun otomatis merapatkan diri ke ibu-ibu di sebelah kanan saya. Saya melirik ke sebelah kiri, si ibu-ibu lain sudah bersiap-siap memulai sholat ketika saya berkata "bu, kurang rapet, kesini dikit". Karena ada space yang lumayan renggang diantara saya dan dia yang bisa diselipi oleh satu anak kecil. Dan si ibu pun bergeser sedikit ke arah saya. Sedikit sekali sehingga space diantara kami masih terlihat jelas. Si ibu seolah enggan meninggalkan sajadahnya yang indah dan lebar.

Saya hanya menghela nafas lalu melanjutkan sholat. Rakaat demi rakaat bergulir dan saya mendapati bahwa ibu-ibu di sebelah kanan saya juga lama kelamaan semakin ribet dengan sajadahnya sehingga kami mulai terpisah. Mungkin saya awam masalah agama, tapi saya ingat betul kalau yang namanya sholat berjamaah itu seharusnya rapat tanpa ada space diantara para jamaah. Saya mengedarkan pandangan ke sekitar dan mendapati fakta bahwa shaf sholat kemarin amburadul sekali dikarenakan satu hal: sajadah lebar. Kebanyakan orang memegang teguh pendirian bahwa "gue bawa sajadah nih. cuma buat gue sendiri", sehingga enggan untuk bergeser merapatkan shaf karena ingin berada di sajadahnya sendiri. Saya sendiri membawa sajadah, tapi ketika barisan kurang rapat, maka saya akan segera bergeser. Tidak peduli sajadah saya akan hilang, atau dipakai orang lain, atau mungkin saya sendiri jadi menumpang di sajadah orang lain.

Yah begitulah keluh kesah saya di sholat Tarawih kemarin. Ditambah anak-anak kecil yang lepas dari pantauan orang tuanya sehingga main kejar-kejaran diantara barisan orang sholat, sepertinya berikutnya saya lebih memilih sholat di kosan saja. Sekian dan terimakasih. Selamat menunaikan ibadah puasa! :)

5 comments:

  1. gitu banget mir di mesjid dikampungku juga.. tapi ya gmn lagi. tapi itu ga jadi alesan buat ga sembahyang dimasjid kan. ambil positifnya aja deh, biar ga gerah hehehe

    ReplyDelete
  2. aku juga jadi males ke mesjid gara2 itu.. :(

    ReplyDelete
  3. ya emang gitu mir, apalagi kalo orang tua susah banget dibilanginnya...padahal imamnya sebelum solat udah ngingetin. Padahal di space itu banyak setannya :O

    ReplyDelete
  4. selalu terjadi dari jaman dahulu kala hingga sekarang, gak berubah...
    lebih seneng kalo masjidnya berkarpet sehingga gak usah bawa2 sajadah dan bisa main geser atau memenuhi shaf yg masih kosong. Tapi yah... kan gak semua masjid kayak gitu ya :D

    ReplyDelete
  5. Iya sih yang beginian bikin semangat shalat ke masjid jadi merosot, belom lagi ada potensi kecurian sandal *sigh

    ReplyDelete

 
MIRA AFIANTI - TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS