Another Stupidipity!

Monday, August 31, 2009

Bicara soal ingatan tentang jalanan-jalanan di kota, saya lumayan tangguh. Sudah terbukti misalnya saat kemarin magang di Speedy, sayalah yang selalu menjadi navigator saat menjemput data-data pelanggan di seputaran kota Medan. Saat di Bandung juga ketika pergi berdua bareng Nindy naik motor, saya jugalah yang selalu menjadi navigator dan kami tidak pernah nyasar! Hebat bukan? Yah hobi saya kan memang mengukur jalanan (baca: jalan-jalan tak tentu arah).

Tapi kemarin karena suatu kebodohan, saya nyasar saudara-saudara! Di Bandung, yang notabene sudah saya tinggali dan jamahi 2 tahun belakangan ini. Ceritanya kemarin saya hendak pulang dari kosan Dhea di Dago menuju kosan saya di Dayeuh Kolot tercinta. Ngapain ke kosan Dhea? Saya habis menginap karena kemarinnya ada acara buka bersama Alumni SMA Negeri 1 Medan yang ada di Bandung. Ramaaaai sekali, saya senang! hahahaha.


Back to Topic..
Nah biasanya saya naik angkot Kalapa-Dago, lanjut Kalapa-Buah Batu, lalu lanjut Buah Batu - Dayeuh Kolot lalu jalan sedikit menuju kosan saya. Nah berhubung penyakit malas saya sedang kumat, saya memutuskan untuk melalui rute yang lain yaitu Kalapa-Dago lalu turun di Kalapa lanjut naik angkot oranye yang walaupun rutenya muter-muter, tapi akan mengantarkan saya langsung sampai depan kosan. Sampailah saya di Kalapa, lalu saya melihat banyak sekali angkot oranye yang berjejer, saya langsung memilih angkot yang udah agak penuh biar cepat berangkatnya. Saya periksa dompet, astaga tinggal 4ribu uang saya saat itu. Saya lupa ambil duit di ATM, tapi ga masalah karena itu cukup sih untuk ongkos sampai kosan.

Angkot oranye itu pun mulai bergerak. Awal-awal rute yang saya lewati masih familiar, tapi lama-kelamaan daerahnya mulai asing, tidak pernah saya lewati sebelumnya. Saya mulai curiga tapi tetap meneguhkan hati. Dalam pikiran saya "ah bener ini biasanya saya juga naik angkot oranye dari tempat yang tadi". Lama kelamaan saya semakin khawatir karena daerah ini benar-benar asing! Akhirnya saya memberanikan diri bertanya dan ternyata benarr saya NYASAR! Saya pun langsung panik sedikit karena uang tinggal 4 ribu dan tidak ada tanda-tanda keberadaan ATM di dekat sana. Saya pun turun, memberikan uang 2 ribu ke pak supir yang baik hati lalu saya naik angkot ke arah sebaliknya kembali ke Kalapa dengan 2 ribu sisa uang saya, Untungg aja supirnya baik hati tidak memaki-maki karena saya hanya bayar 2 ribu. Akhirnya saya pun sampai di Kalapa, dan terlihatlah ATM horeeee saya girang bukan main. Saya pun segera menuju si mesin uang itu lalu beli cemilan buat mecahin si uang lalu naik angkot yang benar. Luar biasa lah petualangan saya kemarin. hahahaha

Pesan moral: Abdul Muis - Mengger tidak sama dengan Abdul Muis - Kalapa, walaupun keduanya sama-sama berwarna oranye, tapi jika anda hendak menuju IT Telkom pilihlah jurusan Abdul Muis - Mengger.

2 comments:

 
MIRA AFIANTI - TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS