Ricoh GX-1 : Looking Back on 2014

Tuesday, February 10, 2015

My Ricoh GX-1, photographed by Putri Dwi Noor 

Motret menggunakan kamera analog itu memang lumayan PR. Harga film dan cuci-scan yang mahal, lightmeter dan auto focus kadang-kadang udah mati jadi harus menerka-nerka, dan biasanya pada akhirnya hasilnya banyakan yang gagal (ini sih emang sayanya aja yang ga bisaan motretnya kayanya hahaha). Meskipun begitu, tetap aja rasanya nggak pernah kapok utnuk terus main kamera analog. Walaupun hasil gambarnya nggak oke, tapi pas  pada akhirnya liat hasilnya rasanya senang sekali. Banyak foto-foto kejutan yang bikin mikir "wah, aku pernah motret ini".  Priceless.

Dari Januari 2014 hingga lebaran kemarin, saya menghabiskan satu buah roll film di Ricoh GX-1. Dan pada akhirnya baru diproses di Januari 2015 kemarin. Melihat hasilnya jadi membawa saya flashback ke 2014. Banyak yang miss-focus dan grainy sekali (mungkin kameranya, atau saya sudah lelah), tapi tetap saja happy!

Yogyakarta, Januari 2014




Sebuah cafe di Jogja 

Cipularang, menuju Bandung. 

Must visit place tiap ke Bandung, Roti Gempol! Iya, ga fokus. 

 Roti Gempol, masih ga fokus.

Cikarang rasa Jogja. Angkringan ini udah tutup sekarang :( 

Rina dan lelaki misterius yang saat itu punya mobil tapi sekarang udah ga punya lagi (baca : Uming) 

Ke Bandung lagi, nonton launching Taman Musik Bandung. 

Mampir sholat Ashar di Mesjid Raya Al-Mashun, Medan. Juli 2014 


Adik saya di Mesjid Raya. Masih langsing :)) 


Jalanan kota Medan 

Pojan di sebuah pantai di Lhokseumawe. Masih langsing :))

Masih ada satu buah roll film lagi di kamera Zenit 21XS. Nggak sabar pengen ngabisin dan nyuci-scan filmnya. Yay :D

4 comments:

  1. Setujuuu, Mir! Melihat hasil rol film yang udah dicuci itu rasanya emang priceless. Aku juga gitu pas ngescan foto - foto hasil Holga yang udah disimpan bertahun - tahun. Pas liat hasilnya, walaupun enggak semuanya bagus, tapi tetep aja selalu bikin hepi X))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget, Zuuu. Mungkin karena foto-fotonya menyimpan memori dan hasilnya surprise juga sih yaa. Jadinya bikin hepi :D

      Delete
  2. Warna-warnanya low banget ya, khas banget klo pake film. Tapi ini jadi kayak foto tahun 90-an, unexpected. Satu lagi tantangan make kamera analog adalah saat gak ada lagi studio foto yang terima cuci film. Masih punya 1 roll dari tahun 2013 sampe sekarang belum dicuci :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget! Eh, tapi sekarang ternyata ada juga yang nerima cuci-scan jarak jauh gitu, cukup kita kirim aja roll filmnya via pos ke mereka. Hehe.

      Delete

 
MIRA AFIANTI - TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS