Bonjour, Paris!

Friday, April 21, 2017


Di akhir bulan Maret lalu saya sempat kabur sebentar ke Paris di saat weekend. Mungkin keliatannya fancy banget gitu ya, weekend liburannya ke Paris. Tapi, London ke Paris itu ibaratnya Jakarta ke Bandung, karena deket banget! Tinggal loncat juga nyampe (mulai lebay). 

Kenapa Paris? 
Karena Paris itu kota romantis, city of love, trus bagus gitu ada Eiffel-nya.

Oke, bohong.

Alasan sebenarnya adalah karena Prancis adalah negara yang paling baik dalam hal ngasih visa Schengen ke para turis, seengganya untuk yang apply dari London ya. Jadi lah saya merencanakan perjalanan ke Paris demi mengantongi visa Schengen dengan bekal tiket bus London - Paris yang paling murah yang bisa saya dapatkan. Hahaha. Dan beneran, kedutaan Prancis baik banget ngasih saya visa Schengen multiple entry 6 bulan :D

Sebenernya saya nggak terlalu ada motivasi juga ke Paris. Belum lagi image Paris yang udah dicap jelek gitu sama pelajar-pelajar Indonesia yang di Inggris, karena banyak yang kecopetan dan berakhir drama gak bisa pulang karena BRP (kartu domisili Inggris-nya) ilang. Tapi berhubung kemarin tiketnya udah kebeli (meskipun murah, tapi tetep sayang kalo ga dipake #horangpadang), dan tugas-tugas juga udah lumayan mulai beres, maka kabur lah saya ke Paris.

Dan bener aja dong, baru beberapa jam saya menginjakkan kaki di Paris, tas ransel saya udah kebuka resletingnya waktu lagi di stasiun mau naik metro (sebutan untuk kereta bawah tanahnya Paris). Ada seorang ibu yang nyamperin saya trus bilang, "Mba, itu tasnya barusan ada yang buka-buka, Mba" -- terjemahan bebas dari bahasa Prancis yang diterjemahkan oleh teman saya. Padahal saat itu kondisinya saya lagi jalan. Tapi untungnya gak ada yang hilang, karena memang saya nggak nyimpen barang-barang berharga di kantong terluar ransel. Setelah kejadian itu, saya langsung parno luar biasa. Dikit-dikit bawaannya jadi super was was deh pokoknya. 

Tempat yang saya kunjungi selama 2 hari kemarin tidak terlalu banyak, semuanya dirangkum di foto-foto di bawah ini!

Stasiun Metro


Montmartre 


Parisian hobi nongkrong-nongkrong di luar begini

Sacré-Cœur, Montmartre. Tempat syuting salah satu scene di film Amelie, film Prancis kesukaan saya.

Shakespeare and Company!


Mungkin bisa dibilang salah satu dari sedikit alasan saya ingin mengunjungi Paris adalah toko buku ini. Tempat ini sering muncul di berbagai film yang saya suka, seperti Midnight in Paris-nya Woody Allen dan juga Before Sunset. Toko buku ini dibuka sejak tahun 1919, dan cuma menjual buku-buku berbahasa Inggris. Selain menjual buku-buku, di lantai atas toko buku ini ada ribuan koleksi buku tua dari sang empunya toko yang bisa kita baca dengan bebas. Suasananya nyaman banget, cuma sayangnya banyak turis (seperti saya) yang berseliweran. Kadang-kadang juga ada event launching buku (seperti di film Before Sunset) atau juga diskusi-diskusi di sini. Dulunya, toko buku ini sering dijadikan 'rumah' sementara bagi para penulis yang kehabisan uang. Pemilik toko akan dengan senang hati menampung para penulis untuk tinggal di lantai atas, dengan syarat si penulis tersebut harus menyelesaikan bukunya dan juga bekerja di toko tersebut. Baik banget~ Jadi makin pengen punya toko buku deh.

Ada oma-oma lagi main piano. Abis dia main, dia nyuruh saya main juga. 
*melipir perlahan udah lupa semua les-lesan jaman dulu 

Surat-surat

Yes, indeed. 


Notre Dame Cathedral.

Those details though~




Macaroons, ngga icip karena terlihat super manis.

Sumarrecon Bekasi, eh Taman Menteng, eh Louvre deng.




Versailles Palace


Tamannya luaaaas banget di Versailles.

Terlihat seperti di scene-scene film hipster indie ya~ Haha.


Pere Lachaise Cemetery, ada juga di Before Sunset 

Jim Morrison's

Chopin's 


Arc de Triomphe

Poulet Braisée. Allahu Akbar enak banget! Ini salah satu food chain halal di Paris. Menunya ayam bakar Afrika dan dimakan pakai sambel merah yang mengingatkan ku akan Bu Rudy (tapi lebih pedes) dan juga saos putih kehijauan yang enak banget. Bahagia banget ya Allah.

Walaupun di siang hari terlihat 11-12 seperti sutet, di malam hari saya akui, Eiffel memang cantik.

11 comments:

  1. Wow...itu ayamnya seporsi dapet 2pcs?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih salah fokus kamu kak, itu satu potong sih, tapi half chicken :P

      Delete
  2. Foto terakhir kayak di film apa gitu, langitnya kemerahan kayak mau diserang alien. Tapi memang Eiffel kalau malam kece banget sih. Saya masih inget waktu ke sana menjelang jam 11 malam. Pas jalan keluar dari stasiun metro terdekat (lupa namanya), terus pas belok kiri, jreng jreng lampu kelap-kelip di sekujur tubuh Eiffel. Bener-bener kayak berlian, tapi tinggi banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget, baru kerasa romantisnya deh kalo malem. pas siang kayak sutet aja gitu keliatannya. haha.

      Delete
  3. Mira hobi ke makam ya skrg, eh :p

    ReplyDelete
  4. Temenku lho ke Paris dan foto Eiffel siang-siang semua. Apalagi fotonya selfie. Jadi beneran kaya foto depan sutet, hahahaha!

    ReplyDelete
  5. kak foto eiffel terakhir bagus sekaliiii astaga. kalo boleh tau kakak pake kamera apa kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, eiffel kalo malem bagus ya emang. aku pakai Ricoh GR kameranya :D

      Delete

 
MIRA AFIANTI - TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS