Winter in Sahara

Saturday, May 13, 2017


Karena sisa liburan winter break setelah dikurangi perjalanan ke Scotland masih bersisa sekitar seminggu lebih, maka saya pun langsung setuju dengan ajakan Hanny, teman saya, untuk mempergunakan jatah liburan kami semaksimal mungkin. Maroko langsung tercetus, selain karena untuk mengunjungi negara ini pemegang paspor Indonesia tidak memerlukan visa, saya memang sudah lama sekali ingin berkunjung ke sana. Ditambah lagi, pikir saya kala itu, kalau pergi ke daerah yang lebih Selatan dari Inggris, apalagi Afrika, terlebih lagi ke Sahara, pasti saya akan mendapatkan vitamin D yang sebenar-benarnya dari matahari dan juga saya bisa melepaskan sebentar winter coat, sesuatu yang amat saya rindukan sebagai gadis tropis di gloomy-nya winter di Inggris. 

Tapi ternyata..... saya salah besar. Sahara yang saya pikir akan super gersang dan panas ternyata malah dingin banget! Rasanya kayak lagi ada di neraka, versi dingin.


Seorang pria yang menggunakan jalaba (pakaian bertudung khas gurun) mengetuk pintu airbnb kami di Marrakesh pagi itu tepat di jam 7 pagi. Si mamang adalah utusan dari penyedia tour ke Sahara yang telah kami booking sebelumnya. Segera kami naik ke mini bus yang akan membawa kami ke gurun terbesar di dunia, yang dulu sering disebut saat pelajaran IPS di kelas 6 SD. Total peserta tour kalau ga salah ada sekitar 14 orang. Perjalanan yang ditempuh saat itu panjang banget, kayaknya sekitar 6 jam perjalanan gitu deh kalau gak salah inget. Tapi yang pasti, di jalan nggak akan merasa bosan sama sekali karena jalur yang dilintasi adalah Atlas pass!



Saya nggak pernah kebayang deh kalau di Afrika itu ada salju juga. Karena yang kebayang yang namanya Afrika tuh ya cuma padang rumput gersang, jerapah, dan hewan-hewan liar. Gersang dan panas gitu deh pokoknya. Jadinya pas mobil ngelewatin jalanan yang super berkelok-kelok membelah pegunungan Atlas, saya jadi terkaget-kaget sendiri. Pemandangannya luar biasaaaa banget. Saya nggak pernah berpikir kalau Maroko akan seindah ini. Dari yang awalnya semangat foto-foto di tiap detik, sampai akhirnya cape sendiri dan pasrah aja menikmati pemandangan di luar jendela sambil bengong takjub.


Si puncak gunung bersalju ini bener-bener ada di samping jendela mobil.


Di tengah perjalanan kami mampir dulu di sebuah kota bernama Ouarzazate untuk makan siang. Di sini ada bangunan iconic yang bernama Taourirt Kasbah. Jadi Kasbah itu adalah nama bangunan di mana biasanya pemimpin dari suatu daerah tinggal dan juga berfungsi sebagai benteng pertahanan. Kasbah juga biasanya terdiri dari beberapa rumah yang bergabung gitu, jadi ada beberapa keluarga yang tinggal di dalam satu kasbah.

Taourirt Kasbah dari belakang

Tampak depan



Kami makan di sebuah restoran yang ada tepat di seberang Taourirt Kasbah. Kayaknya si tour dan restoran ini udah kongkalikong bekerja sama gitu sih. Harganya mahal bangeeeeeet (kalo ga salah 3x lipat dari makanan di Marrakesh), tapi karena lapar dan nggak ada pilihan lain yaudalah dipesen juga. Tapi keselnya, pelayanannya jelek banget; makanan datengnya lama (sampe-sampe udah mepet waktu harus balik lagi ke bus), pelayannya lupa lupa sama pesenan, dan pas dateng porsi yang dateng juga seuprit dan rasanya B aja. Kombo deh pokoknya terlebih karena harganya yang super mahal (hahahha diulang terus mahalnya, Mir). Sampai-sampai waktu itu Hanny langsung ngamuk sama kasir restorannya. Nah, orang-orang di Maroko ini ternyata rasa persaudaraan sesama muslimnya oke banget. Jadi tiap liat Hanny (yang pakai kerudung), pasti si harga-harganya jadi sering didiskon gitu. Jadi pas Hanny ngamuk ke kasir, Hanny ngomong kira-kira gini, "eh, kamu itu muslim kan? kok kamu tega memperlakukan sesama muslim kayak gini?" Si kasir restorannya langsung diem, minta maaf, dan makanan kita jadi didiskon harganya. Luar biasa Hanny. Berbakat jadi ibu ibu sejati!

Porsi seuprit.

Maap blur, uda gelep.

Hari sudah menuju gelap ketika mobil kami berhenti di suatu tempat antah berantah. Kami disuruh membawa barang-barang seperlunya saja untuk menginap 1 malam di tenda. Karena ternyata dari situ, perjalanan dilanjutkan dengan mengendarai unta! Agak kasian sih pas naikin untanya. Tapi karena ingat jaman dulu nabi hijrah menyusuri gurun dengan menunggangi unta, saya langsung berasumsi dan yakin kalau unta itu pasti lah hewan yang strong! Awal-awal naik unta sih seru, tapi lama-lama kayak siksaan ga berakhir gitu khususnya di daerah selangkangan. Pegel banget bo! Bahkan ada mbak-mbak dari US yang akhirnya nggak tahan dan bilang ke mamang pawang untanya kalo dia mau turun dan jalan kaki aja giring untanya. Si mamangnya malah bales "yeah, I also prefer walking than riding the camel". Yaelaaah~


Setelah perjalanan yang painful in the ass (literally) akhirnya kami sampai ke suatu tempat yang banyak tenda-tendanya. Di sana lah kami akan bermalam. Tendanya semi-permanen dan di dalamnya ada tempat tidur dengan selimut-selimut tebal. Oiya, ada toilet juga di sana (pakai kloset! kirain kalo di gurun kalo pipis atau pup harus gali gali kayak di gunung hahaha). Proper banget lah pokoknya. Cuma masalahnya, dinginnya itu yang ga tahaaaan. Kayaknya malam itu cuacanya ada di kisaran 0 derajat deh. Orang-orang langsung berkumpul di spot paling favorit, api unggun. Karena kami ada di tengah-tengah gurun dan minim sumber pencahayaan, malam itu kami bisa melihat bintang yang luar biasa banyaknya. Tapi sayangnya, saya nggak bisa motret bintang yang bener. Mau nyoba-nyoba juga udah keburu males duluan karena dingin.

The dancing stars

Berasa lagi disandra sama penyamun, trus dibagiin makanan jatah... dari ember. Hahaha.

Makan malam kami: kentang, wortel, dan daging dengan bumbu semacam kari, dimakan pakai roti dan lentil soup. Lentil bahasa Indonesianya apa ya? Kacang-kacangan gitu deh pokoknya. Enaaaak.

Sehabis makan ada pertunjukan musik gurun di pinggir api unggun. Sayangnya nggak ada yang nari perut. Mungkin ga kuat sama dinginnya.


Yang jelas, malam itu adalah salah satu malam yang paling menyiksa selama hidup saya. Wuesss lebay. Tapi beneran deh, saya yang udah pakai daleman thermal, baju, jaket 2 lapis, dan selimut tebal 2 lapis, tetap tak kuasa menahan dinginnya Sahara di malam hari. Tidur pun sambil menggigil dengan gigi yang menggeletuk. Langsung kangen kamar di London dengan heater yang selalu menghangatkan di malam-malam winter. Bolak balik saya ngeliat jam dan pengen cepet-cepet pagi aja.

Akhirnyaaaa, pagi!

Sahara, pasirnya alus kayak di pantai.

Komplek perkemahan kami.

Unta mejeng.

Moroccan mint tea. Teh khas maroko yang kayaknya pake gula 1 kg untuk tiap gelasnya. Muanis banget!


Matahari bersinar pagi itu dan semuanya terasa membaik walaupun masih tetap dingin. Setelah sarapan, kami langsung beres-beres dan bersiap kembali lagi ke mobil. Naik unta lagi. Sehabis naik unta itu rasanya jadi susah banget untuk jalan kaki yang bener. Pokoknya menginap di Sahara itu bener-bener such an experience lah.




Berhenti sebentar di spot ini untuk foto foto.

Masnya sadar kamera~

Mobil meninggalkan Zagora dan kembali lagi ke arah Ouarzazate. Kami berhenti di Kasbah Ait Ben Haddou untuk makan siang. Ait Ben Haddou ini mungkin terlihat familiar untuk yang nonton series Game of Thrones karena katanya (saya juga ga nonton sih) tempat ini jadi salah satu lokasi shooting-nya. Ga cuma Game of Thrones, tapi juga beberapa film lain seperti Gladiator, Prince of Persia, The Mummy, dan banyak film Hollywood lainnya. Tapi memang epic banget sih bangunannya. Letaknya ada di lembah gitu, dikelilingi bukit-bukit dan ada sungai juga. Oiya kalau liat foto-foto di bawah sih terlihat terik dan panas banget karena langitnya biru. Tapi jangan salah, saya saat itu pakai baju 2 lapis + jaket dan masih saja kedinginan. Maroko memang istimewa dan penuh kejutan.

Ait Ben Haddou





Puas manjat Ait Ben Haddou, kami pun kembali ke mobil yang akan melewati perjalanan panjang lagi kembali ke Marrakesh. Melewati jalanan berkelok-kelok di Atlas pass lagi. Perjalanan berikutnya di Maroko akan disambung kapan-kapan ya.

PS:
Buat yang mau bermalam di Sahara, ternyata ada dua pilihan lokasi yang biasa dipilih oleh turis. Yang pertama adalah Zagora, tempat yang saya kunjungi. Zagora ini lebih dekat lokasinya dari Marrakesh jadinya bisa ikut tour yang 2 hari 1 malem, dan harganya juga lebih murah, sekitar 57 euro per-orang. Nah yang satu lagi adalah Merzouga, yang letaknya lebih jauh, dan biasanya ada di tour 3 hari 2 malam, dan pasti lebih mahal harganya. Tapiiii, karena kurang riset, saya pikir Zagora dan Merzouga akan sama-sama aja pemandangannya. Toh sama-sama di Sahara, pikir saya kala itu. Ternyata salah. Kalau mau pemandangan gurun yang lebih epik, pilihlah Merzouga. Saya agak nyesel tapi nggak mau ngulangin nginep di Sahara untuk yang kedua kalinya sih. Experience-nya menarik, tapi cukup untuk sekedar pernah aja :P

Oiya, saya bikin video iseng perjalanan di Maroko juga. Bisa dilihat di bawah ini: 



5 comments:

  1. Langitnya cakep, birunya dalem. Tapi jadi ngingetin sama waktu ke Istanbul dulu pas winter sih. Langitnya biru sebiru-birunya, tapi temperaturnya gak pernah lewat dari 10 derajat Celsius deh kayaknya. Jadi ini ceritanya tetep dapet Vitamin D ya, Dingin! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, iya banget. vitamin Dingin! tapi sebenernya tetep dapet teriknya matahari sih. ga ngerti lagi kenapa seterik itu masih bisa dingin. pas matahari terbenam dinginnya jadi berkali kali lipat lagi

      Delete
  2. akhirnya yg ditunggu2 ditulis jugak!
    Maroko betulan jd destinasi impianku skg mir, apalagi bebas visa gitu *masha Allah godaan banget ini
    Btw itu winter tapi langitnya bisa cerah biru merona gitu ya mir, menurut kmu kesana enaknya pas musim apa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. langsuuung ken, cabut! maroko bagus banget sih alam dan kotanya, kayak lagi ada di belahan dunia lain gitu. enaknya pas spring ken. sekitar april gitu deh. ga terlalu panas dan ga terlalu dingin juga.

      Delete
    2. hoaaa jauh dari jakarta! jadi musti nabung dulu hihihi. okay noted!

      Delete

 
MIRA AFIANTI - TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS