Warna Warni Marrakesh

Saturday, May 20, 2017

Jemma El Fna di kala senja

Kalau berkunjung ke Maroko, pasti kebanyakan orang akan mulai dari Marrakesh sebelum ke tempat-tempat lain. Dan untuk turis yang keadaan dompetnya pas-pasan kayak saya ini, pasti deh tinggalnya nggak akan jauh-jauh dari Jemma El Fna.

Apa itu Jemma El Fna? 

Jadi bayangkan ada alun-alun super besar, pasar dengan pedagang yang tumpah-tumpah sampai ke jalan, ditambah dengan pertunjukan ular, kuda, dan manusia yang lalu lalang yang bikin kita bingung sebenernya jalur mobil dan pejalan kaki itu ada di sebelah mana. Di sekitar pasar itu ada labirin super rumit berisi hostel, restoran, pedagang lagi, dan juga hamam (semacam tempat mandi di Maroko gitu deh). Chaos, in an interesting way, somehow.

Pas baru sampai di Marrakesh, saya dan teman-teman dijemput oleh bapak supir utusan pemilik AirBnb kami. Kenapa saya milih dijemput? Karena harganya sama aja kayak taxi di airport dan biar ga ditipu-tipu dan ga nyasar. Saya bersyukur banget karena akhirnya saya memilih opsi dijemput , karena pas sampai di kawasan Jemma El Fna tempat Airbnb saya berada, saya 100% yakin kalau saya gak akan bisa menemukan lokasi airbnb itu kalau saya jalan sendiri. Waktu itu kami berasa kayak lagi ada di scene film action karena si pak supir nyetir ngebut dengan pedenya di gang sempit yang berisi kerumunan orang-orang, kendaraan, gerobak jualan. Yes, welcome to Marrakesh! 

Kalau dari yang saya perhatikan selama di Maroko, tiap kota kayak punya palet warna sendiri gitu. Jadinya tiap bangunan itu punya warna yang seragam dan bikin kotanya jadi terlihat photogenic. Contohnya Marrakesh punya palet warna merah muda agak earthy gitu, Essaouira putih dengan aksen biru (will talk about this city later), dan Chefchaouen yang sesuai julukannya adalah blue city, punya palet warna biru (sayangnya saya nggak sempet ke sini).

Well, although these pictures below maybe won't do the justice, I can say that Marrakesh is so colorful, apart from its reddish color palette. Me and my camera love it.

Rainbow hostel, sesuai namanya. Ciri khas interior-nya Marrakesh : tabrak warna dan pattern. Suka sekali!

Hal pertama yang bikin saya super penasaran pas sampai di Marrakesh : banyak banget pohon jeruk sepanjang jalan! Dan jeruknya berbuah banyak gitu. Warnanya oranye dan menggoda. Saya bingung pohon jeruk sebanyak itu kok nggak ada yang ngambilin ya? Saya jadi penasaran pengen metik dan nyobain satu. Ternyata..... jeruknya asem banget! Antara emang jeruknya belom mateng, atau memang jeruknya bukan buat dimakan, atau hukuman dari semesta karena saya nyolong jeruk punya kota Marrakesh. 


Tapi banyak banget gerobak jualan jeruk gini. Harganya murah dan rasanya manis. 

Do drink orange juice when you're in Marrakesh. Adik saya (yang adalah penonton setia Street Food Around the World-nya Natgeo) berpesan supaya saya nyobain jus jeruk ini pas dia tau kalau saya akan ke Marrakesh. Katanya pas nonton di acara itu, keliatannya segar dan enak banget. Ternyata beneran segar dan asli jeruk gitu tanpa air dan gula (katanya sih, tapi memang rasanya nggak manis artifisial). Harganya juga murah meriah. Gerobak jualan jus ini ada banyak banget di Jemma El Fna. 


Jemma El Fna


That reddish wall



Hal yang harus dilakukan di Marrakesh adalah, naik ke salah satu rooftop restoran yang ada di sana untuk dapet pemandangan Jemma El Fna dari atas. Saran : naiklah di saat waktu menuju matahari terbenam. You'll thank me later. Jemma El Fna kelihatan lebih 'festive' gitu dengan lampu-lampunya di malam hari.


Spices



Karpet-karpet Kilim dengan motif khas Maroko yang memanggil-manggil banget untuk dibawa pulang. Kalau aja saya pulangnya langsung ke Indonesia pasti deh saya langsung beli gak pake mikir lagi.

Sorry, not for sale!




Karena sepanjang jalan di Jemma El Fna banyak banget yang jualan makanan, kami jadi sering icip-icip karena tergoda. Tapi setelah malang melintang nyobain banyak makanan, kami menyimpulkan bahwa yang terbaik adalah... sate mamang dan jus duniawi.

Karena si mamangnya gak bisa bahasa Inggris, jadinya sampai sekarang kami nggak tau apa nama makanan ini. Jadi aja kami nyebutnya "sate mamang", karena kayak sate, dan yang jual mamang-mamang #okesip. 

Jadi intinya si sate tadi (ada kambing dan ayam) dibakar, lalu isinya dimasukin ke roti. Trus ditambahin sama bawang dan semacam saos home-made gitu. Enak banget dan murah pula. Kayaknya kami selalu makan ini tiap malam. Dan berhubung mamangnya gak bisa bahasa Inggris, belinya juga harus pake bahasa isyarat gitu. Kocak deh pokoknya.

Kami menemukan warung jus duniawi ini secara nggak sengaja karena warungnya selalu dilewati di jalan pulang ke hostel dan terlihat nggak pernah sepi, selalu aja seramai ini. Jadi si orang-orang di sana ngantri jus dan langsung minum di tempat karena gak bisa dibungkus. Awalnya kami penasaran jadi cuma beli satu gelas buat ber-4, dan pas dicoba ternyata ya ampun rasanya enak banget, bikin melayang-layang. Sejak itu selalu deh beli jus duniawi ini tiap hari.

Isi jusnya itu adalah : alpukat, pisang, pepaya, kurma, stroberi, dan susu. Jadi si mamang-mamangnya nyampur-nyampur si campuran itu on the spot di puluhan gelas lalu langsung ludes seketika. Oiya, bisa customize juga jusnya, misalnya pengen alpukat sama pisang doang. Tapi percayalah, meskipun buah-buahan yang saya sebutkan tadi terdengar absurd untuk dicampur, si jus ini jadi enak karena campuran rasa dari keseluruhan buah-buahan itu.

Cheers~

Jus duniawi, lagi dan lagi.


Karena Maroko adalah bekas jajahan Prancis, jadi banyak pastry2 macam begini di sana. Tapi entah kenapa, rasanya semua yang ada di sana itu kayak overly sweet gitu. Bahkan moroccan mint tea yang selalu disuguhkan di restoran-restoran rasanya kayak pakai gula 1kg di tiap gelasnya. Gak heran sepulang dari Maroko, kami semua langsung menggendut karena gula gula itu.







Pasti di sini tukang jualan cat cuma jual satu warna aja deh.


Tapi di antara keseluruhan bangunan merah di Marrakesh, ada satu rumah berwarna biru yang mencolok. Letaknya di Jardin Majorelle.



Di malam hari, banyak warung-warung tenda gitu di Jemma El Fna. Hati-hati kalau makan di sini, pastiin harganya sebelum pesen. Pastiin juga what's and what's not included. Biasanya roti dan sambel kalau di restoran dikasih gratis. Tapi di sini harus bayar dan kami tertipu -__-


Couscous, makanan pengganti nasi di Maroko dan juga Tajine de Poulet, a.k.a ayam bumbu kuning.

Sup keong >.<

Dua wanita pemakan keong yang tiap malem nongkrong di gerobakan mamang-mamang >.<

4 comments:

  1. Mba maroko festive sekali ya emaaang. Bagus amat buat di foto

    ReplyDelete
  2. Yak sukses jadi lapar habis baca postingan ini. Ngebayangin rasanya jus duniawi jadi ngiler, campur aduk sih, tapi isinya buah-buahan yang saya suka semua. Dari dulu pengeeen banget ke Maroko. Tapi pengennya sekalinya ke sana langsung 2 minggu, biar puas. Alhasil sampe sekarang belum berangkat-berangkat karena nyari 2 minggu itu. :D Foto-fotonya keren, Mira! As usual.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah cobain aja kapan2 bikin sendiri di rumah si jusnya :))
      iya kayanya emang harus lama kalau ke maroko, soalnya luas banget dan semuanya bagus. terima kasih bama!

      Delete

 
MIRA AFIANTI - TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS