Hello, Siem Reap!

Monday, May 18, 2015

Karena tujuan utama ke Kamboja adalah Angkor Wat, setelah menghabiskan waktu yang singkat di Phnom Penh, kami segera bertolak ke Siem Reap. Jarak Phnom Penh - Siem Reap lumayan jauh, sekitar 300an kilometer. Sebenarnya ada penerbangan langsung dari Kuala Lumpur - Siem Reap, tapi harganya jauh lebih mahal. Untuk yang budget pikniknya pas-pasan seperti kami, pilihan yang tepat adalah terbang ke Phnom Penh, lalu lanjut naik bis ke Siem Reap. Pulangnya baru deh naik pesawat dari Siem Reap ke Kuala Lumpur.

Banyak armada bis ataupun travel yang melayani rute Phnom Penh - Siem Reap. Tapi yang cukup eksis adalah Cat Mekong Express. Tiketnya bisa di-book secara online di websitenya. Harganya USD 13, tapi dapet diskon USD 1 kalau pesan online. Lumayan buat jajan. Oiya, pembayarannya harus lunas di awal, pakai credit card.

Bisnya lumayan enak. Yang bikin kami semua super senang karena bisnya ada WiFi-nya. Perjalanan 7-8 jam perjalanan jadi lumayan ngga berasa karena bisa ngenet. Sebenernya sih jarak yang ditempuh nggak jauh-jauh amat, tapi bisnya nggak bisa ngebut kayak bis-bis di pantura karena kondisi jalan yang nggak mulus dan berdebu parah. Konon katanya lagi mau dibangun tol dari Phnom Penh - Siem Reap.

Kamboja saat itu panasnya lagi malesin banget, AC di bis jadi hampir nggak berasa sama sekali. Awalnya saya suudzon kalo memang AC bisnya yang kurang ok, tapi ternyata pas ketemu Mbak Noni di Siem Reap, dia juga mengeluhkan hal yang sama. Pantesan AC di hostel pas Phnom Penh juga berasa nggak nyala, wong mataharinya ada 9 di sana.

Tips : pakai baju yang sirkulasi anginnya enak! 

Di bis dapet snack dan air mineral dingin. Totoro dipangku biar ngga bayar tiket :p

Jarak yang ditempuh.

Awal perjalanan, foto dulu mumpung masih rapih belom sauna dan keringetan.

Buku yang saya baca di perjalanan. Will Grayson, Will Grayson-nya John Green. Baru nyadar kalau quote di bookmark saya bagus banget ternyata.
"When each day is the same as the next, it's because people fail to recognize the good things that happen in their lives" - Paulo Coelho (salah seorang penulis favorit saya dulu)

Mulai senja.

Totoro menikmati senja.

Sampai di Siem Reap sekitar jam 9 malem. Langsung naik tuktuk ke hostel yang udah di-book sebelumnya. Nama hostelnya lucu, The Dancing Frog. Pemiliknya adalah suami-istri dari Prancis yang super ramah dan baik. Hostelnya enak, bersih, deket ke mana-mana, dan yang paling penting adalah muraaah. Berkat mereka juga kami terhindar dari supir tuktuk yang naikin harga sewa untuk keliling Angkor Wat besoknya. Ini akan saya ceritain di postingan selanjutnya aja kayaknya.


Siem Reap kotanya asik dan suasananya turis banget, beda sama Phnom Penh. Banyak cafe-cafe fancy dan banyak taman juga. Kalau malem banyak lampu warna warni. Tapi karena cuma punya waktu sehari, yang sebagian besarnya dihabiskan di Angkor Wat, kami cuma muter-muter bentar di Siem Reap. Oiya Siem Reap juga jadi peringkat ke-2 di TripAdvisor, untuk kategori Best Destination 2015. Waw, heran banget. Padahal kotanya ya cuma gitu gitu doang. Indonesia juga bisa harusnyaa!


Siem Reap

Pasar di Siem Reap

Bumbu-bumbu masakan khas Khmer, rempah-rempah yang juga ada di Indonesia.

Oleh-oleh khas Siem Reap juga, macam-macam teh. Ada teh Pare! Yaiks bayangkan rasanya kayak apa.

Kongko asik di pinggir sungai.

Menjelang malam, lampu-lampu mulai nyala.


Syal Kamboja cantik. Nyesel banget cuma beli satu.

Souvenirs.


Angkor Wat-nya mana, Mir? 
Sabar. Di postingan berikutnya ya.

#monolog.

2 comments:

  1. Jadi kangen Siem Reap. Dulu saya nyewa sepeda selama di sana, dan setiap malam selalu keliling kota naik sepeda (juga saya pake untuk ke Angkor). Tapi dulu yang saya inget nyari masakan khas Kamboja tuh susah banget, soalnya kebanyakan restoran lebih menyajikan makanan western. Btw, teh pare!!! Wow, gak kebayang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ke Angkor Wat naik sepeda? Juara! Tadinya juga pengen naek sepeda, tapi ngeliat matahari Kamboja lalu jadi mager. Hahaha.
      Bener banget, kebanyakan resto western. Sempet coba makanan Khmer di daerah kampung muslim gitu kemarin.

      Delete

 
MIRA AFIANTI - TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS