Menanti Matahari Terbit di Angkor Wat

Monday, May 25, 2015

"APAHH, kamu bikin deal dengan orang di luar hostel inihh?", kata Chris sambil membelalakkan mata.

zoom in - zoom out - bersambung.
*ala sinetron Indonesia

Saat itu pukul 9 malam, kami baru saja sampai di The Dancing Frog Hostel setelah perjalanan melelahkan dan penuh peluh dari Phnom Penh ke Siem Reap. Saat itu saya bermaksud meminjam telepon di resepsionis hostel untuk menghubungi salah seorang pria Kamboja, yang akan kami sewa tuktuknya untuk mengantarkan kami ke Angkor Wat esok hari. Pria Kamboja yang namanya saya samarkan, tapi kalau kepo boleh PM sih, yang cukup tenar di TripAdvisor dan blogger-blogger, dan sudah sempat email-emailan dengan saya sebelumnya.

Semua demi matahari terbit di Angkor Wat

"Iya. Emangnya kenapa?" kata saya.

"Ih kamu mah, pasti nggak baca e-mail dari aku deh." Chris mulai sebel.

"Lah, ngga ada e-mail masuk dari kamu nih," Kata saya sambil ngubek-ngubek e-mail di HP.

"Ah masa sih, aku tuh pasti e-mail semua calon tamu hostel ini. Biar mereka hati-hati gak bikin deal apa pun dengan orang asing. Soalnya tau sendiri, banyak penipu di sini. Harga-harga dinaikin seenak udel. Emang kamu dapet harga berapa deh buat keliling Angkor Wat seharian?"

"25 dollar, termasuk tour sunrise." jawab saya.

"Hmpfff. Dan tau nggak sih harga standar buat itu seharusnya berapa?" 

Saya, Andara, dan Dea geleng-geleng.

"18 dollar, Mbak."

JENG JENG JENG. Selisih 7 dollar. Mayan banget. Buat beli Famous Amos di KL nanti. #teuteup.

"Yah, terus gimana dong? Kalo kita batalin apa-apa ga sih?" tanya saya lagi mulai resah.

"Ya lebih baik kamu batalin deh, kita telepon dia sekarang. Nanti aku cariin tuktuk yang baru."

Setelah mencoba beberapa kali, tampaknya pria Kamboja itu tak ingin ditelepon. Lalu Chris ngasih solusi lain.

"Gini aja deh, kamu e-mail dia sekarang. Bilang batal, alasannya apa aja lah, bilang temenmu sakit kek, apa kek. Besok jam setengah 5 pagi kalian bakal dijemput sama tuktuk dari aku, ntar kalau jam 5 sesuai janji dia nongol ke sini, aku bakal bilang kalau kalian ngga ada di sini. I never see you"

"Serius nih? Oke, kita bilang kita nggak jadi ke Siem Reap gitu kali ya?" Saya mulai ketik-ketik e-mail untuk pria Kamboja yang ternyata pembohong itu.

"Iya. Tenang, I'll handle it. Sekarang bobok gih, Mbak. Cape nih pasti."

Dan kami pun bobok dengan nyenyak.

Pelajaran, harus survey harga yang teliti sebelum bikin janji apa pun dengan siapa pun. Dan kayaknya memang lebih enak book dari hostel aja karena biasanya lebih terpercaya. Untungnya aja dapet resepsionis yang super baik kayak Chris. The Dancing Frog Hostel memang idola banget deh.

Sesuai janji, sekitar pukul setengah 5 pagi udah ada tuktuk yang siaga di depan hostel. Mr. Thun nama supirnya (Alhamdulillah kali ini inget namanya). Hari masih gelap dan jalanan masih sepi. Agak deg-degan sih takut ketemu pria Kamboja itu di jalan, tapi ternyata aman.

Sebelum masuk ke komplek Angkor Wat, kita harus beli tiket masuk dulu. Sampai di sana ternyata loketnya belum buka. Bukanya jam 5 pagi teng. Tapi antri aja dulu karena di sana udah rame banget sama turis-turis yang emang niat ke Angkor Wat buat liat matahari terbit. Bahkan ada yang niat naik sepeda pagi-pagi buta begitu. Salut! Harga tiketnya 20 dollar untuk 1 hari, mahal yaaaa. Dan nggak bisa dipinjem-pinjem karena ada fotonya. Pas beli tiket jangan lupa senyum! Hehe. Jangan sampai hilang karena tiket ini selalu dicek di mana-mana.


Foto beginian pasti nggak pernah sukses. Hahaha. Totoro berhasil diselundupin tanpa tiket :p

Sampai di sana, ternyata udah rame banget sama lautan manusia yang memenuhi spot di pinggir kolam (yang lebih mirip genangan air doang sih kalo kata saya). Niat banget ada yang bawa tiker piknik dan bawa tripod dengan gear kamera yang ngerih ngerih. Saya nyempil-nyempil dan akhirnya berhasil dapet spot di pinggir danau bebas kehalangan orang-orang. Siap-siap setting kamera untuk motret sunrise di Angkor Wat yang terkenal banget itu.

Tapiiii..... ternyata mendung berawan :(

Mataharinya nggak keliatan. Yaudah, gapapa. Sedih bentar, tapi akhirnya tetep seru ngeliat bayangan Angkor Wat yang tadinya gelap lalu pelan-pelan mulai keliatan.

Mendung

Cieee piknik.

Ramenya begini, demi dapet foto dengan angle mainstream, Angkor Wat dan bayangannya di air.

Mataharinya mulai kelihatan

Different perspective of Angkor Wat

Walaupun mendung dan masih jam 7 pagi, rasanya panas banget. Nggak ngerti lagi deh sama panasnya Kamboja. Karena berangkat dari hostel pas pagi buta dan belum sempat sarapan, jadinya kami bekal sarapan buat dimakan di Angkor Wat biar hemat. Terima kasih pencipta ricecooker mini dan juga mamanya Dea yang udah bekalin ayam goreng super enak dari Medan.

Piknik di halaman Angkor Wat 

Angkor Wat sebenarnya adalah nama salah satu candi di kompleks candi itu. Angkor Wat itu yang bangunannya paling besar dan paling ikonik, yang muncul pertama kali saat kita googling. Yang suka banding-bandingin Angkor Wat dengan Borobudur atau Prambanan, coba dateng sendiri. Angkor Wat doang aja udah besar dan megah banget, belum lagi candi-candi lain yang ada di kompleks ini. Rasanya satu hari muter-muter itu nggak akan cukup. Makanya sampai ada tiket terusan untuk 7 hari. Tapi karena kami bukan penikmat candi sejati, sehari aja rasanya udah cukup banget. Cukup gempor. Gempor yang bikin hati senang.

Sebelum pergi saya sempat nanya ke Chris.

"Ini tuktuknya buat seharian kan? Bisa dari sunrise ke sunset?"

"Yes, sepenuhnya milik kalian hari ini. Tapi sih aku ga yakin kalian bakal sanggup keliling seharian. Taruhan, jam 2 atau jam 3 siang nanti kalian pasti udah balik ke sini. Kepanasan."

Chris benar. Hahahaha.

Sehabis sarapan, kami mulai masuk ke dalam Angkor Wat. Lalu foto-foto di tiap sudutnya.







Bikhu ini ngiketin gelang dari benang warna merah sambil merapalkan mantra-mantra yang kami nggak tau artinya.

Ooops, no access. Lagi ada pemugaran di sebelah sana.




  





Sangking panasnya, pagi-pagi udah ngeskrim. Kanan ke kiri : rasa taro, durian, coklat.

Matahari semakin terik, tapi masih ada banyak candi lagi yang harus dijelajahi. Masih banyak banget juga foto-fotonya. Jadi, lanjut di postingan selanjutnya aja kali ya.

Tips:
- Pakai baju yang adem dan banyak lobang anginnya.
- Jangan lupa sunblock.
- Jangan lupa topi.
- Jangan lupa bawa minum yang banyaaaaaaak.
- Pakai sepatu senyaman mungkin.

*) Percakapan telah diterjemahkan secara lepas oleh penulis.

4 comments:

  1. Masih sempet foto2 manis juga ya hehe, walo panasnya luar biasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini pas masih pagi, Mbak. Abis itu udah bubar jalan acara foto-fotonya. Hahaha.

      Delete
  2. keceh mir :D
    wah sahabat setia banget sama DEA ya...
    salam buat dea ( pasti dia g tau aku siapa ) wakakak pernah ketemu sekali doank.

    ReplyDelete

 
MIRA AFIANTI - TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS