Sebulan di London!

Thursday, October 20, 2016

Gak kerasa, tanggal 14 Oktober kemarin saya sudah tepat sebulan menjadi warga London. Waktu memang berjalan cepat sekali. Terlepas dari absennya kehadiran orang-orang terkasih seperti keluarga dan sahabat, London rasanya akrab sekali dengan saya. Bahkan teman-teman saya yang dari Bandung juga bilang kalau rasanya mereka seperti nggak pindah kota. Soalnya somehow London memang Bandung banget sih, mendungnya. Meskipun ademnya sekarang udah nyampe 3x lipatnya Bandung. Haha.


Ditambah lagi, London itu kota yang multikultural banget. Kalau lagi jalan pasti akan dengar banyak orang yang ngobrol dengan bahasa yang berbeda. Jadinya kita nggak akan merasa asing sendirian di sini.

Oke, jadi apa aja update sebulan ini?

Kuliah

Kuliah udah mulai, yang artinya udah mulai banyak banget tugas dan reading list menanti. Bedanya sistem pendidikan di UK dengan di Indonesia apa sih? Kalau dari hasil observasi saya selama 3 minggu ini, perbedaan yang terlihat jelas adalah di sini mahasiswa dituntut buat super aktif. Di kelas kalau dosennya lagi ngejelasin dan kita ngerasa punya pertanyaan atau pendapat, kita boleh langsung tunjuk tangan buat nyela dosennya. Tapi di sisi lain, para dosen bener-bener memastikan kalau mahasiswa paham sama materinya. Jadi sering banget dia nanyain pas lagi ngajar "are we on the same page?" atau "you're still with me, guys?" trus misal kitanya nggak paham dan minta dia ngulangin lagi penjelasannya, dosennya akan dengan senang hati mengulang.


Sebelum kuliah, biasanya ada beberapa modul yang mengharuskan mahasiswanya buat baca bahan dulu di rumah. Slide kuliah dan reading material di tiap pertemuan akan di-upload in-advance di semacam portal akademik gitu lah. Kalau gak baca gimana? Gapapa, palingan bengong doang pas di kelas dan gak ngerti apa-apa :|

Selain ada lecture biasa di kelas, tiap modul biasanya ada sesi tutorial (atau sesi lab untuk pelajaran-pelajaran macam programming). Tutorial akan dibimbing oleh teaching assistant, yang super helpful. Pokoknya waktu tutorial ini lah saatnya kita dapet kesempatan untuk bahas materi yang udah diajarin di kelas sebelumnya. Kelas dan lab ini nggak wajib sifatnya (kecuali beberapa lab yang exercise-nya masuk penilaian), dalam artian gak akan diabsen. Jadi mau dateng atau engga ya terserah kita. Kalo kamu pinter banget dan bisa ngerjain exam tanpa dateng kuliah dan lab, monggoooo~


Perpustakaan di sini juga bener-bener bermanfaat karena bisa pinjam text-book selama yang kita mau, dengan catatan gak ada orang lain yang lagi mau baca buku itu. Kalau ada, nanti kita dapet notifikasi via email dan harus balikin buku itu ke perpustakaan. Proses peminjaman dan pengembalian buku juga self-service banget, udik gitu lah pas pertama kali minjem buku :))

Yang paling penting lagi, di UK ini sangat anti dengan plagiarisme. Gak bisa asal comot dan kopas kalau lagi nulis tugas. Biasanya tugas akan disubmit secara online dan langsung diperiksa oleh suatu software. Kalau isi tugas kita ketauan ada satu kalimat aja yang nyomot dari paper atau artikel di internet tanpa nyantumin referensi, maka bye. Langsung 0 nilainya, dan langsung dipanggil sama komite anti plagiarisme di kampus.

Makan apa di sana? 

Bersyukur banget London kotanya multikultural. Di sini orang muslimnya banyak, terutama di daerah tempat saya tinggal di East London. Jadinya gampang banget nyari makanan yang halal, bahkan kayaknya lebih mudah daripada nyari makanan halal di Singapore. Kalau mau beli daging ada banyak butcher halal, dan di supermarket besar kayak ASDA dan Tesco juga ada section halalnya. Restoran fastfood kayak McD, Subway, dan KFC juga halal di beberapa store tertentu.

Sotooo~

Di Inggris makannya roti terus dong? Haha, ngga juga karena di sini beras harganya murah dan masih bisa didapatkan dengan mudah. Kangen indomie? Masih dijual di beberapa supermarket di sini. Kangen sambel ABC, terasi, tempe? Masih dijual juga di Chinatown meskipun mahal. Dan karena makan di luar itu mahal banget (sekali makan di luar bisa untuk belanja groceries seminggu), saya selalu masak setiap hari. Masakannya teteup masakan Indonesia, soalnya skillnya mentok di situ-situ doang. Haha. Yang bikin sedih, cabe di sini harganya mahal :(

Teman-teman baru gimana?

Lagi-lagi karena ini London, jadi teman-teman di kampus juga asalnya beragam. Walaupun mostly kamu akan banyak menemukan orang-orang dari Cina dan India. Hehe, mereka emang pinter-pinter dan gigih belajarnya. Di jurusan saya (bahkan se-departemen) yang lagi program master dan asalnya dari Indonesia ya cuma Mira Afianti seorang. Trus karena di sini pilihan mata kuliahnya a la carte (bisa pilih sesuai minat kita), jadinya tiap kelas pasti temennya beda. Dan berakibat saya jadi punya 'sohib' yang beda di tiap mata kuliah. Ada yang dari Turki, UK, dan Somalia. They're nice and so helpful. Sering ngajakin ngerjain tugas atau belajar bareng. Hehe.

Di seantero gedung flat yang saya tinggali, orang Indonesianya juga cuma saya doang. Flatmate saya ada 2 cowo dari Cina, 1 cewe dari Cina, 1 cewe Portugal, dan 1 cowo Jerman. Apaaah flatnya campur? Nggak ngaruh juga sih soalnya kamarnya private, palingan ketemu mereka kalau lagi mau masak di dapur.

Selain itu ada juga teman-teman Indonesia yang udah kayak keluarga baru di sini. Biasanya kita piknik di taman setiap weekend.




London mahal ya?


Yang ini ga usah ditanya lah. Mahal. Banget. Apalagi akomodasi dan transportnya. Pokoknya kalau masih jarak 1-2 km mah mendingan jalan kaki aja deh daripada harus bayar untuk ongkor tube / bus. Untungnya London kotanya pedestrian friendly banget. Trotoarnya jelas dan lebar, kalau mau nyebrang juga ada tempatnya yang jelas. Hehe. Dulu awal-awal dateng saya tiap hari nempelin koyo di kaki sebelum tidur karena belum kebiasa jalan jauh, tp sekarang insya Allah udah setrong! Hahaha. Dan jalannya juga udah menyesuaikan dengan ritme Londoners sejati, yaitu super cepat. Bukannya apa apa sih, soalnya anginnya luar biasa dingin jadi pengen cepet-cepet masuk ke ruangan bawaannya.

Jadi, udah ketemu Benedict Cumberbatch dan Alex Turner?


Belum! Kemarin udah main-main ke Baker Street tapi nggak ketemu. Doakan semoga suatu hari kami bisa bertemu pas lagi naek tube atau belanja di ASDA ya. Aamiin.

Oke, kayaknya segitu dulu aja. Saatnya kembali nulis essay. Duh, jadi kangen nasi padang dan tempe.
#tetep #ganyambung #curhat

10 comments:

  1. Mbak Mir kuliah apa sih? Kok catatannya begitu -___-

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku kuliah di Hogwarts, itu catatan buat mata kuliah Rune kuno :))

      ahahha computer science mba justin, abstrak sih emang pelajarannya.

      Delete
  2. Semangat kuliahnya ya Mira. Btw soal mahal emang bener sih London juara! Dulu pas traveling ke Eropa, begitu sampe London langsung kerasa betapa mahalnya kota ini dibandingin banyak kota lain di Eropa Daratan. Tapi enaknya di London ada tempat-tempat yang justru gratis, kayak the National Gallery. Eh masih gratis kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Bama. Setuju! Meskipun London mahal, there's still a lot of thing to be thankful for, yaitu yang gratisan2 itu. Museum dan taman masih gratiss, dan isinya menarik semua :D

      Delete
    2. Mbak Mir tulis tempat tempat gratis itu dooong :D

      Delete
    3. Ide bagus, nanti aku datangi satu per satu dulu yaa. Banyak banget soalnya.

      Delete
  3. Miraaaaaaa, lpdp ya? Ntar aku kapan2 line yaa mau nanya2 hihi, happy london-ing!

    ReplyDelete
  4. Selamat Siang Mbak Mira,

    Saya mau tanya Mbak tentang QMUL dan computer science di sana, karena kebetulan Mbak Mira juga kuliah di sana (saya baca dari komen di atas),

    Dan saya juga ada rencana melanjutkan kuliah ke QMUL nanti,

    Apakah di QMUL, khususnya jurusan computer science, ada kegiatan outdoor di luar kelas kuliah, seperti "field trip" (kunjungan ke tempat lain/penelitian) atau semacamnya?

    terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, halo anonymous. di tahun saya sekarang ini sih ngga ada field trip. tapi biasanya banyak guest lecture dr company2 gede atau tempat riset gitu yang berhubungan sama modul yg dipelajari.

      Delete

 
MIRA AFIANTI - TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS