Ramadan, Ketika Matahari Bersinar Hampir 19 Jam.

Friday, June 16, 2017

Gak kerasa, hari ini adalah hari ke-20 Ramadan. Sekarang sudah jam 7:30 PM ketika saya menulis ini, tapi buka puasa masih 1 jam 51 menit lagi! Haha. Daripada gabut nungguin maghrib yang makin ditungguin makin kerasa lama, saya jadi pengen cerita-cerita dikit tentang berpuasa di Inggris.

Situasi sahur, menjelang exam.

Ini pertama kalinya buat saya puasa selama 19 jam (kurang dikit). Di Inggris, karena sekarang lagi musim panas, jadinya matahari bersinar sepanjang hari. Adzan Subuh berkumandang sekitar jam 3 pagi di awal Ramadan, tapi sekarang udah makin cepat, jadi sekitar jam 2:40 pagi. Maghrib yang di hari-hari pertama berpuasa masih jam 9 kurang, makin lama makin mundur jamnya hingga akhirnya hari ini jatuh di jam 9:22. Agak shock sih karena pas winter, jam 3 sore juga udah Maghrib. Pokoknya di sini setiap mau sholat kudu banget ngecek waktunya. Jadi kangen di Indonesia deh yang jam sholatnya strict, dan kalaupun ganti juga cuma dikit aja.

Berat ga puasa 19 jam?

Saya sendiri agak takjub dengan kemampuan tubuh saya, karena ternyata puasanya gak seberat yang saya kira. Kuncinya sih, makan yang bener dan dipilih-pilih makanan apa aja yang kira-kira bisa men-support tubuh kita biar ga lemes. Saya biasanya makan karbohidrat kompleks seperti granola atau roti gandum, buah-buahan dan juga susu di sahur. Untuk berbuka, lebih ke karbohidrat yang simple seperti nasi atau kentang dan juga protein kayak ayam, ikan, telur, dan juga sayuran yang banyaaak. Pilihan menu ini lumayan ampuh sih untuk saya.

Buka bareng warga Indonesia di London setiap hari Sabtu. Event yang tidak mungkin dilewatkan bagi mahasiswa-mahasiswa pencari makanan gratis.

Ada kolak biji salak, dan opor. Terharu :(

Teman-teman se-flat saya di awal-awal sampai takjub gitu nanyain tiap hari, karena menurut mereka puasa itu adalah hal yang sulit banget untuk dijalankan.
"What? You can't drink? Not even water?"
"Are you okay, Mira?"
"How are you feeling this day?"
"Are your stomach okay?"

Tapi, yang bikin berat dari puasa adalah, jam tidur yang harus menyesuaikan. Karena jarak dari Maghrib ke Subuh cuma 5 jam dan harus bisa bagi waktu antara buka puasa, sholat isya dan tarawih, juga sahur, dan minum 2 liter air di durasi itu. Terlebih lagi waktu di awal-awal puasa saya masih jamannya final exam. Rasanya berat banget untuk belajar di siang hari saat perut kosong (karena saya kalau laper dan haus jadi sulit mikir), jadinya jam tidur saya switch jadi pagi hari setelah selesai sahur.

Setelah exam, terbitlah thesis. Ngerjain thesis di kala puasa juga perjuangan bangeeeeeet. Mau ngetik-ngetik pas siang hari kok lemes karena panas, laper, haus (dan 1000 alasan lainnya - emang dasar anaknya pemalas aja sih ini), jadinya mikir "ah, nanti aja deh ngetik-ngetiknya pas udah buka puasa". Yang terjadi saat buka puasa? Kenyang dan ngantuk, dan itu kemudian di-loop setiap hari. Hahaha.

Dan cobaan paling berat selama puasa ini adalah : PINDAH FLAT. Berhubung saya tinggal di student acommodation milik kampus, dan kampus mau ngerenov gedung akomodasi saya dalam rangka persiapan mahasiswa baru September depan, jadinya saya dan teman-teman satu gedung harus diungsikan ke gedung lain. Jaraknya nggak jauh sih, kira-kira 700 meter dari flat yang lama. Tapi, gotong-gotong koper karena di flat lama ngga ada lift dan saya tinggal di lantai 3, trus geret-geret koper bolak balik, packing dan unpack adalah suatu cobaan yang sebenar-benarnya cobaan puasa.

Kamar baru~ 






Alhamdulillah ngga batal! *proud.

Begitulah sedikit cerita (dan keluh kesah) Ramadan di Inggris. Walaupun kangen banget jalan-jalan sore beli takjil (di sini jajan ke supermarket trus beli croissant aja saya udah hepi), tapi ngerasain Ramadan di belahan dunia lain seru juga.

Semoga kita semua lancar-lancar ibadahnya sampai akhir Ramadan, semoga berkah, dan semoga masih bisa ketemu Ramadan lagi tahun depan.

Selamat berpuasa!

2 comments:

  1. Salut bangeeet puasa 19 jam, apalagi di tengah heatwave kemarin. Semoga berkah ya puasanya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, heatwave adalah sebenar2nya cobaan puasa. Aamiin, terima kasih Dixie! :D

      Delete

 
MIRA AFIANTI - TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS