How to Pack Light!

Saturday, July 8, 2017


Belakangan ini karena lumayan sering main ke luar kota, kemampuan packing saya jadi lumayan meningkat. Dari yang tadinya level bawa carrier ke level daily backpack. Yah sebenernya karena kalo main pas lagi summer bawaannya memang lebih ringan dari winter sih, karena ga perlu bawa coat dan sweater yang tebal-tebal. Alasan kenapa saya packing seringan mungkin adalah karena biasanya saya main ke beberapa tempat yang mengharuskan saya berpindah-pindah hampir setiap hari. Rasanya kalo bawa gembolan gede jadinya ribet gitu, apalagi kalo harus bawa koper! Dengan bawa tas kecil saya jadinya bisa langsung main saat sampai di tempat tujuan tanpa harus nitip-nitip barang bawaan.

Pernah bapak penjaga hostel di Cochem nanya ke saya, "kamu kok tasnya kecil banget?". Nah di postingan ini saya akan mencoba ngeluarin isi tas saya satu per satu. 

1. Baju

Rumus saya kalau bawa baju adalah:
  • 1 stel baju khusus untuk tidur (karena kalau tidur bajunya harus bersih bebas keringat), biasanya sih baju barong Bali dan celana longgar Thailand itu karena bisa dilipat jadi kecil, nyaman, dan sopan (just in case nginepnya di hostel),
  • Daleman secukupnya (yah tergantung seberapa sering kamu mengganti dalaman). Biasanya sih saya 1x sehari, tapi saya juga bawa panty liners (cewe-cewe pasti tau ini ya).
  • Beberapa atasan. Idealnya sih saya alokasiin 1 kaos untuk satu hari. Tapi belakangan saya ngerasa itu kelebihan juga karena pada nyatanya suka males ganti baju (hahaha). Waktu jalan-jalan di musim semi yang agak lebih dingin, saya bawa beberapa kaos dan 1 buah sweater dan coat tipis (yang saya pakai).
  • Untuk bawahan, saya cuma bawa 1 jeans yang saya pakai. Pokoknya pilih jeans yang basic deh yang cocok dengan atasan-atasan yang kamu bawa.
Note:
  • Semuanya itu digulung kecil-kecil lalu dikaretin, lalu dikelompokin di tas khusus baju atau di tas plastik juga boleh. Intinya sih biar jadi satu dan gak mencar-mencar gitu.
  • Kalau biasanya tinggal lebih dari 2 malam di hostel, saya selalu sempetin cuci baju-baju saya dengan sabun mandi. Lumayan banget jadi ga usah bawa-bawa baju kotor.
2. Micro Towel alias handuk traveling

Ini handuk khusus yang bisa dilipat kecil, cepat kering, menyerap dengan baik, dan ga bau kalo basah. Ini investasi banget untuk yang suka jalan-jalan. Harganya gak terlalu mahal juga, saya beli dengan harga sekitar 6 pounds (102.000 rupiah) di Amazon.

3. Sarung/kain pantai Bali

Ini item yang harganya murah, ringan, dan super serbaguna. Biasanya saya jadiin mukena kalau kepepet, bisa juga jadi alas bantal kalau misalnya di hostel bantalnya kurang asik baunya (been there), bisa jadi selimut, bisa jadi syal, kalau hujan rintik-rintik bisa jadi tutup kepala, bisa juga jadi alas piknik di taman, dan bisa dijadiin rok juga. Terima kasih sarung Bali!

4. Jurnal + pulpen

Biasanya untuk nyatet-nyatet hal detail biar gak kelupaan. Pulpen berguna juga untuk ngisi immigration card pas landing di negara orang, biar gak usah ngantri pakai pulpen di sana.

5. Kindle

Meskipun tiada yang menggantikan nikmatnya membaca buku yang sebenar-benarnya buku, tapi Kindle ini penyelamat banget karena super handy dan ringan. Terlebih, jadi gak merasa berdosa gitu misal udah bawa buku berat-berat tapi ternyata ga sempat dibaca. I love you, Kindle!

6. Toiletteries

Karena kalau beli tiket hampir ga pernah beli space di bagasi, jadinya cairan yang bisa saya bawa terbang pastinya terbatas: ga boleh lebih dari 100 ml per-item dan (kalau di UK) harus muat di tas plastik transparan bersegel yang tersedia di bandara. Saya selalu memindahkan sabun, shampoo, dan krim-krim penunjang kecantikan paripurna ke botol-botol kecil sehingga praktis dan ga makan tempat. 

7. Tas lipat, atau totebag.

Berguna untuk wadah kalau lagi belanja di supermarket (biar ga nyampah plastik), dan berguna juga untuk bawa oleh-oleh misalnya tas udah ga muat lagi.

8. Botol minum

Karena sebagian besar negara di UK dan Eropa mempunyai air keran yang siap minum, berhubung saya pengusung aliran receh, jadi saya selalu membawa botol minum agar bisa isi ulang di mana pun. Lumayan uang untuk beli air mineral bisa dialokasikan ke tempelan kulkas :P

9. Perintilan gadget

Powerbank, charger, adapter (misalnya colokan di tempat tujuan berbeda dari tempat asal), dan headset. Kalau bisa semuanya juga dikelompokin di satu wadah agar praktis dan mudah dicari.

10. Paspor dan boarding pass

Cek lagi dengan cermat apakah akan ada fee extra (yang luar biasa mahalnya) jika kamu harus print boarding pass di counter. Been there, more on that later :))

11. Uang

Saya selalu meninggalkan dompet saya di rumah ketika lagi keluar kota. Jadinya saya cuma bawa uang secukupnya, kartu ATM, dan kartu identitas. Saya selalu pisah-pisah uang di beberapa tempat dan jumlah terbesarnya saya selipkan di money belt (yang tersembunyi di balik baju) bersama paspor dan dokumen penting lainnya (seperti misalnya resident permit di UK yang kalo hilang berarti saya ga bisa pulang ke UK lagi). Worst thing could happen. It would be better to prevent it.

12. Sepatu Lari

Kenakan alas kaki senyaman mungkin karena pasti akan berjalan banyak. Buat saya sih belum ada yang mengalahkan a pair of good running shoes. Ini tidak berlaku kalo mainnya ke tempat bersalju atau ke tempat yang mengharuskan kita menempuh medan ekstrim ya.

13. Kamera

Ga perlu dijelasin lagi lah yaa. Untungnya Ricoh cukup compact jadinya tidak terlalu makan tempat.


Kesemuaan itu masuk di tas Kanken yang kecil itu. Bahkan masih ada space yang lumayan kalau misalnya saya perlu beli souvenir. Awalnya saya agak skeptis dengan si tas Kanken yang lagi hits banget ini. Tadinya tas ini saya beli cuma untuk pergi ke kampus karena perlu bawa laptop dan banyak buku. Tapi ternyata, meskipun terlihat kecil, tas ini cukup loh untuk jalan-jalan beberapa hari. Rekor sejauh ini, doi cukup untuk dibawa main selama 7 hari! Selain itu tasnya juga kuat banget dan yang paling penting, waterproof. Semoga ada karyawan Kanken yang baca dan bayar postingan bukan iklan ini.

Segitu dulu tips packing kali ini. Kalau kamu, benda apa aja yang harus kamu bawa ketika traveling?

4 comments:

  1. kayaknya lagi hits ya tas merk (yang susah disebutin) itu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah iya itu kan aku sebutin kak, emang lagi hits.

      Delete
  2. seandainya aku bisa mensyen mas gepeng supaya mau beliin aku tas kanken wkwk. kalo aku yg wajib dibawa itu koyo buat nutupin udel biar gak masuk angin sama minyak anginnya juga. maklum inyong anaknya masuk anginan

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh aku udah nyoba nempelin koyo dan berhasil loh! aku juga sering masuk angin tp kalo oles2 minyak angin di sini agak sungkan karena baunya nyengat banget. hahaha. jadi si koyo udah paling bener kayanya.

      Delete

 
MIRA AFIANTI - TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS