Berburu Kopi 10 Ribu Rupiah di Bandung

Di postingan yang sebelumnya, saya sempat bercerita kalau di Bandung sedang ada program bernama PANG Bandung (Pagi Ngopi Bandung), di mana kita bisa menikmati segelas kopi hangat pagi-pagi di kafe-kafe tertentu cukup dengan membayar 10 ribu rupiah. Seperti yang udah saya bahas di postingan sebelumnya, tempat PANG favorit saya dan Junda sejauh ini masih Bijikopling - dinilai dari aspek lokasi, rasa, tempat, cemilan, dan kucingnya (nilai plus 1000 untuk ini!). Namun, kami masih sempat mencoba PANG di beberapa tempat lainnya untuk memperkaya khazanah perkafean Bandung. 

Bijikopling. Brownies x Latte = jodoh 

Note: keikutsertaan kafe dan jam promo PANG bisa saja akan berubah sewaktu-waktu. Silakan di-crosscheck langsung ke kafe masing-masing yaa.

Maza Maja 

Opening hour : 07:00 - 22:00
PANG hour : 07:00 - 09:00


Salah satu pertimbangan kami ketika memilih kafe di masa pandemi ini adalah tersedia area outdoor atau semi-outdoor dengan sirkulasi udara yang baik. Dari fotonya, Maza Maja ini udah cek dua-duanya. Walaupun kelihatannya akun socmed-nya masih baru dan belum banyak fotonya, tapi saya bisa mengira-ngira suasananya dari foto-foto di Google Maps. Bangunannya modern dan punya sirkulasi yang baik, temboknya yang transparan itu ternyata ga nutup full sampai ke bawah. Di dalam bangunannya bahkan masih bisa tumbuh pohon jadi suasananya jadi adem dan asri. Kelihatannya ada space duduk outdoor di lantai 2 tapi saya ga sempet ngintip ke atas.



Untuk menu PANG nya sendiri ada white (cappucino dan latte) serta black (espresso & americano). Junda pesen americano dan saya pesan cappucino. Cappucino-nya lumayan enak, apalagi penyajiannya pakai gelas pottery yang cakep. Sayang aja mas-mas baristanya ga pakai masker :(


Di sini sebenernya jual makanan berat yang keliatannya menjanjikan, karena pas saya dateng mas-masnya lagi bikin nasi goreng dan baunya semerbak enak. Tapi kami ga pesan makanan berat karena masih pagi. Yang kami icip cuma pastry aja, ada croissant dan cinnamon roll mini yang murah banget, 10 ribu dapet 2 pcs. Jadi total damage kami hari itu cuma 30 ribu rupiah; udah dapet kopi 2 gelas dan pastry 2 pcs. Hepi sekali. Sayangnya, pastry-nya sendiri kurang spesial sih, rasanya mentega banget dan bukan butter, dan kerasa kurang crunchy teksturnya. But then again, what do you expect dari pastry 5 ribuan? Not bad lah, buat temenannya ngopi.



U&KL TEA & COFFEE

Jl. Trunojoyo No. 4
Opening hour : 08:00 - 23:00
PANG hour : 08:00 - 10:00


Saya baru tau kalau UNKL, salah satu distro legendaris di Bandung sekarang punya kafe juga. Kafe yang ini letaknya persis di sebelah UNKL store di Jalan Trunojoyo. Agak males sih mampir ke sini karena susah parkir, tapi kalau pagi-pagi ternyata ga terlalu ramai. Untuk tempatnya sendiri agak kurang PSBB-friendly kalau menurut kami, karena persis di pinggir jalan banget dan terlalu kecil jadi agak dempet-dempetan dan ganggu kalau lagi ada yang ngerokok. Trus waktu kami dateng, mba baristanya juga ga pakai masker (sebenernya udah nempel di dagu tapi ga ditutup -__-).


Saya ga terlalu bisa deskripsiin kopi, cuma tau kopi enak dan ga enak aja, dan di sini masuknya kategori yang enak. Tapi juaranya adalah croissant-nya sih.. Gede, kriuk, airy, buttery, anget, wah nyaris sempurna deh.


Kozi x Marawa

Jl. Kidang Pananjung No. 6, Dago
Opening hour : 
Monday-Friday 08.00-21.00
Saturday-Sunday 07.00-21.00

PANG hour : 08:00 - 10:00 / 07:00 - 09:00


Gang dan pintu rahasia

Kafe yang unik dan ga disangka-sangka. Letaknya ada di gang dan terlihat kurang meyakinkan dari luar tapi ternyata cozy banget di dalamnya. Bentuknya kayak rumah tua dengan sirkulasi udara yang enak, dengan beberapa ruangan yang terlihat nyaman untuk dipakai kerja. Di beberapa ruangan malah dilengkapi dengan TV yang bisa dipakai untuk meeting. Tapi karena lagi pandemi gini, harus reservasi kalau mau duduk di dalam ruangan tersebut.

Saya dan Junda cukup duduk di luar, berhubung kami ga lama-lama, tepatnya di halaman yang kecil tapi asri, tepat seberangan dengan coffee bar. Kopinya enak. Di sini ada makanan berat juga tapi waktu itu kami cuma pesan donat yang rasanya gak terlalu spesial.



Opening hour : 08.00-21.00
PANG hour : 08:00 - 10:00 


Dateng ke sini tadinya bermaksud untuk PANG sambil numpang meeting. Di instagram ditulis buka jam  9, tapi ternyata bukanya jam 8. Jadinya ketika kami tiba jam 10:30, PANG nya udah ga ada :(


Tempatnya sebenarnya lumayan asik, banyak spot outdoor dan lumayan asri karena letaknya di daerah Dipati Ukur dekat dengan Dago. Tapi sayangnya musiknya lumayan kenceng dan ngeganggu kalau sedang zoom call. Bahkan pas saya meeting, rekan kerja saya sampai nyeletuk "lagi di gym Mir? kenceng banget musiknya", wkwk. Plus poinnya, mas-masnya tertib pakai masker dan sigap nyemprot disinfektan ke meja tiap ada pengunjung yang pulang.






Seneng banget sih ada PANG, jadi ada variasi untuk ngopi proper di luar tanpa bikin kantong bolong. Dari yang disebutin di atas (selain Bijikopling yang nomor satu di hati), favorit saya sih Kozi x Marawa, karena tempatnya isolated dan lebih tenang. Kalau Junda lebih suka Maza maja, karena ga terlalu kenceng musiknya, dan croissant-nya murah.

6 comments

  1. *Kamera baru alert* Udah gitu tas kamera kotaknya sama kayak punya ku wkwkwk. Btw hmmm begini yaa rasanya tinggal Bandung, tempat ngopinya gak yang wow artistik gimana gitu, tapi yang kalem-kalem sejuk. Eh apa di Jakarta gini juga ya? Aku bukan anak kopi sih :(

    Maza Maja ini lucu bener ya, ada pohon indoornya. Mir ini gak ada tempat yang ada kucingnya? Cuman Bijikopling aja ya yang ada?

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu kamera lama kok tin, udah setaunan. haha. di Bandung banyak jg sih yg artistik 'instagrammable' kek jakarta. tp di jakarta jarang yg adem outdoor karena kan panas ya bo.

      adaaa yg lain yg ada kucingnya. nanti aku tulis terpisah karena dia ga promo 10 ribuan wkwk.

      Delete
  2. mba miraaa wah lumayan nih ada rekomendasi buat beli kopi. Kemarin cobain Fugol di depan Sei lamalera yg di jl Emong, enak juga dan sepi. Tapi dia tempatnya di dalem ruangan gtu jdi kurang sirkulasi. Kopinya enak bangeet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaw, noted Szaa. Ada lagi sih yg enak buat bawa anak kecil. Masagi Sza, mau nulis itu tp kok ya ga sempet2

      Delete
  3. Belum pernah nyoba Pang Bandung ataupun ngopi di kafe-kafe ini, soalnya tiap ke Bandung ngopinya selalu di Purnama, selera jadul :))

    Kapan ya warung Purnama buka cabang di Jakarta, haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iya beda selera ya kayanya. Aku ga terlalu cocok sama Purnama nih, terlalu dark roastingannya. huehe

      Beli Kopi Aroma aja ga seduh sendiri? kayaknya Purnama pakenya kopi aroma deh

      Delete