London Cooking Diary

by - September 04, 2018

Kemarin pas lagi liat galeri foto di HP, saya jadi takjub sendiri melihat foto-foto masakan waktu lagi kuliah di London. Dikarenakan alasan penghematan, saya hampir setiap hari masak! Ditambah lagi, kalau pun beli makanan biasanya rasanya juga kurang sesuai dengan lidah Indonesia saya yang udah akrab dengan bumbu yang kuat dan bermecin. Meskipun ada restoran yang menjual makanan Indonesia, tapi tetep aja sayang rasanya beli nasi padang seharga 10 pounds (sekitar 180ribu rupiah) yang duitnya bisa dipakai untuk belanja groceries untuk seminggu kalau saya mau meluangkan waktu sedikit untuk memasak.

Dulu rasanya seneng banget masak, karena saya menganggap kegiatan di dapur ini jadi semacam pelarian dari tugas-tugas kuliah yang bikin mumet. Saat itu pergi ke supermarket buat beli sayuran aja ku sudah senang #mure. Trus dulu kegiatan ngumpul-ngumpul bareng temen-temen Indonesia juga biasanya melibatkan kegiatan masak-masak atau minimal potluck (piknik tapi bawa makanan masing-masing untuk berbagi). 

Berikut saya menghimpun 10 masakan yang sempat saya dokumentasikan. 

1. Mie Ayam Jamur



Tingkat keberhasilan : 3/5
Tingkat kesulitan : 2/5
Rasa : 3/5

Masak ini di suatu hari di musim dingin bareng Vivi dan Dharma di flat saya. Karena, apa coba yang lebih enak dari mie ayam hangat di cuaca super dingin? Resep didapat dari Cookpad (our saviour!) yang dimodifikasi sedemikian rupa disesuaikan dengan ketersediaan bahan. Saat itu untungnya saya masih punya stok kemiri dan Kecap Manis Bango. Mie telor juga dapat didapatkan dengan mudah di supermarket. Sayangnya waktu itu sawi harganya lumayan mahal jadi ga dibeli.

Saat makan ini, meskipun lumayan enak, tapi tetep ada yang kurang rasanya. Yaitu... mecin.

2. Mie Yamin



Tingkat keberhasilan : 3/5
Tingkat kesulitan : 2/5
Rasa : 3/5

Dimasak lagi-lagi di musim dingin, saat London sedang bersalju. Saat itu saya jadi keingetan Mie Yamin Manis-nya Roti Gempol di Bandung; warungnya yang kecil dan hangat, semangkuk mie yamin manis, dan cuaca Bandung yang mendung syahdu. Langsung deh Googling resepnya dan ngajak Arnis bikin mie ini di flat-nya. Perbedaan mie yamin dengan mie ayam biasanya ada pada mie-nya yang sudah berbumbu kecap dan minyak wijen. Untungnya di deket flat-nya Arnis ada toko Asia yang jual mie dan pakcoy (yang sebenernya ga nyambung tapi yaudahlah). 

Rasanya gak mirip sama sekali sama Mie Yamin Gempol :( tapi lumayan lah buat dimakan pas salju-saljuan. Ditambah sehabis itu saya dibikinin wedang uwuh sama Arnis. Hangat.

3. Nasi Uduk



Tingkat keberhasilan : 4/5
Tingkat kesulitan : 2/5
Rasa : 4/5

Suatu hari pengen banget sarapan nasi uduk ala rumahan yang biasanya dimasak sama Mama. Sebenernya udah dari kapan-kapan pengen sarapan begini, tetapi sedihnya bumbu-bumbu macam serai, lengkuas, dan terutama daun jeruk harganya lumayan mahal di London. Untungnya beberapa minggu sebelumnya saya lihat ada set bumbu-bumbuan tom yam beku (yang terdiri dari serai, lengkuas, daun jeruk) dengan harga yang lumayan murah (cuma 1 pounds saja!) di warung Asia di dekat rumah Arnis. Mungkin karena beku jadinya jauh lebih murah dibanding yang segar.

Kebetulan lagi, hari sebelumnya saya juga baru saja pulang dari Belanda dan mengoleh-olehi diri saya sendiri dengan tempe beku yang enak dan murah. Di London harganya bisa 2.5 pounds per-buah sementara di Amsterdam cuma 1.5 euro sajaaaa. Dan entah kenapa rasanya juga lebih enak dibanding dengan yang sering saya beli di London yang rasanya cenderung asam.

Bikinnya super gampang. Semua bumbu-bumbuan tadi digeprek biar keluar aromanya, lalu cemplungin ke dalam rice cooker berisi beras dan santan, yang untungnya bisa ditemukan dengan mudah di supermarket sebelah rumah. Tempenya saya masak jadi tempe orek, yang menurut pengakuan temen se-flat saya yang dari Portugal adalah makanan terenak sedunia - hahahahha. Ayamnya diungkep cuma dengan garam, merica, dan bawang putih, lalu digoreng. Sebagai tambahan ada sambal bawang dan telur dadar.

Berhubung bikin beginian gak bisa untuk skala kecil, biar gak mubazir, saya undang beberapa teman untuk brunch bareng di flat saya. Alhamdulillah pada bilang enak. Terharu :')

4. Bubur Ayam



Tingkat keberhasilan : 2/5
Tingkat kesulitan : 4/5
Rasa : 3/5

Seperti biasa, kalau weekend saya nginep di flat-nya Vivi biar waras dikit, berhubung di flat dan di kampus saya gak punya temen orang Indonesia (ada sih tapi gak sejurusan jadi jarang banget ketemunya). Pagi-pagi, abis lari di Hyde Park yang deket banget dari flat-nya Vivi, tiba-tiba kami pengen makan bubur ayam. Nasib ga ada mamang-mamang jualan bubur, akhirnya Cookpad to the rescue. Tapi ternyata bikin bubur susah juga yaaa, karena tangan kayaknya udah pegel ngaduk-ngaduk beras tapi nasi tak kunjung jua menjadi bubur. 

Pas udah jadi, penampakannya sih udah lumayan oke, tapi rasanya ternyata kurang oke. Rasanya kayak bubur versi sehat, tidak bermicin seperti bubur mamang-mamang. Belum lagi gak ada cakue dan kacang kedelainya. Tapi udah bisa bikin ini ya Alhamdulillah lah yaa.

5. Soto Ayam



Tingkat keberhasilan : 3/5
Tingkat kesulitan : 2/5
Rasa : 3/5

Gak sia-sia saya bawa sekoper penuh bumbu-bumbu Indonesia. Terima kasih kepada bumbu soto instan Bamboo, saya berasa jadi jago banget masaknya. Hahaha. Tinggal cemplung-cemplung bumbu dan bahan lalu jadi lah soto!

Kebetulan di flat saya ada kebiasaan untuk makan bareng seminggu sekali, di mana yang masak akan digilir. Minggu ini misalnya temanya Portugal, besoknya Indonesia, besoknya lagi Jerman. Lumayan jadinya bisa icip-icip makanan khas negara lain dan sekalian mengenalkan makanan Indonesia ke mereka. Sejauh ini saya pernah masakin mereka gado-gado, perkedel, soto, rendang, tempe orek, pisang goreng, bakwan, dan pecel. Favorit mereka rendang dan tempe orek! Meski pun pas makan mukanya pada merah karena kepedesan semua.

Bakwan pecel dan soto

Rebutan bihun

6. Pempek



Tingkat keberhasilan : 1/5 - cuma cukanya doang yang enak (haha)
Tingkat kesulitan : 5/5
Rasa : 2/5

Seperti layaknya kalau lagi diet yang gak bisa makan macem-macem, biasanya kita akan cenderung kebayang makanan yang enak-enak. Di London kemarin kalau lagi diem saya suka tiba-tiba keingetan makanan Indonesia dan berakhir cuma bisa Googling gambarnya. Suatu hari saya kebayang banget pempek, salah satu makanan favorit saya. Beberapa hari berikutnya saya langsung khusyuk youtube-an cara bikin pempek, Googling resep, sampai akhirnya memutuskan untuk bikin sendiri.

Wow, keputusan yang besar! Dan salah. Hahaha.

Ternyata, BIKIN PEMPEK ITU SUSAH BANGET! Berhubung gak ada ikan tenggiri di London, ikannya diganti jadi tuna dan cod. Saya menguleni adonan pempek semaleman bareng Hanny, yang juga ngidam pempek, sampai jam 2 pagi, dan akhirnya nyerah karena lengan udah semakin berotot namun adonan tak kunjung kalis juga. Akhirnya ya sudah kita rebus saja dia meskipun masih lengket-lengket. Sebenernya cuka yang kita bikin udah lumayan enak, tapi pempeknya yang kurang oke. Selain karena ikan cod dan tuna yang walaupun fancy tapi gak cocok dijadikan pempek, tekstur pempeknya sendiri juga kurang asik. Tapi akhirnya berhasil disiasati dengan cara dibikin jadi pempek lenggang yang digoreng bersama telur dadar. Lumayan enak karena tertolong dengan rasa telurnya.

On a side noteflatmate saya ternyata suka banget sama cuka pempek. Sampai-sampai sisa cuka dia simpen lalu besokan harinya dimakan jadi dressing salad. Hahaha.

7. Sate Padang



Tingkat keberhasilan : 4/5
Tingkat kesulitan : 4/5
Rasa : 4/5

Dalam episode pengen banget makan sate padang lalu curhat ke Mama, akhirnya dikirimin bumbu sate padang pas ada temennya yang lagi ke London. Karena bumbu halusnya udah jadi, ya tinggal cemplung dan tusuk. PR-nya ada saat membakar sate yang harus dilakukan di teflon karena saya gak punya grill pan. Di percobaan pertama, saya sempet niat mau bikin ketupat dengan cara nasi dimasak sampai jadi bubur, lalu dicetak dan didiemin di loyang. Namun gagal, karena teksturnya masih mirip kayak nasi. Di percobaan kedua akhirnya pasrah makan satenya tanpa lontong. 

Saat orang-orang muji bilang satenya enak, langsung saya berasa kayak uni-uni Minang yang seutuhnya. Onde mande~

----

Selain khazanah kuliner Indonesia, berikut beberapa masakan andalan anak kosan yang sering dimasak karena mudah, cepat, dan enak.

8. Japanese Curry



Tingkat keberhasilan : 5/5
Tingkat kesulitan : 1/5
Rasa : 4/5

Menu andalan saya di masa banyak tugas karena bikinnya cepet dan jadinya banyak, bisa sampai 4x makan. Tinggal masukin bumbu kare Jepang yang banyak dijual di Toko Asia, sayur-sayur kayak wortel, bunga kol, brokoli, dan jadilah kare sepanci gede. Biasanya langsung saya pisahin ke beberapa tempat lalu masukin kulkas. Besokannya kalau mau makan tinggal diangetin di microwave. Kalau lagi agak rajin, biasanya saya tambahin chicken katsu. Tapi kalau males repot ya telor ceplok aja will do

9. Grilled Mackerel with Roasted Potatoes



Tingkat keberhasilan : 5/5
Tingkat kesulitan : 2/5
Rasa : 4/5

Judulnya fancy amat meskipun bikinnya super gampang.

Ini adalah menu andalan lain hasil ngarang yang biasanya dimasak kalau lagi liat mackerel fillet alias ikan kembung di supermarket. Masaknya gampang. Ikan dikasih air lemon dan garam biar gak amis, lalu biasanya saya tambahin paprika powder dan merica dikit, lalu didiemin sekitar 30 menit dulu sebelum di-grill di teflon. Untuk grill-nya biasanya saya pakai butter atau olive oil, tergantung mood. Tak lupa cemplungin satu siung bawang putih yang udah digeprek di dalamnya biar harum. Terinspirasi dari video masak-masakan yang suka ada di Facebook. Haha

Untuk kentang, baby potatoes saya cuci bersih, ditusuk-tusuk garpu, direbus sebentar aja, lalu dibumbui dengan olive oil, garam, merica, italian herbs, dan paprika powder sampai rata. Lalu tinggal dipanggang di oven sampai luarnya garing. Sajikan mereka bersama-sama dengan brokoli dan wortel yang direbus, ditambah dengan sambal Bu Rudy kalo ada #tetep.

10. Pasta


Pasta Alfredo (yang tidak terlalu creamy) with grilled chicken

Tingkat keberhasilan : 5/5
Tingkat kesulitan : 2/5
Rasa : 4/5

Pasta itu udah kayak Indomie versi sehat deh kalo buat saya. Bikinnya cepet, enak, dan lumayan sehat kalo dibandingkan dengan Indomie. Meskipun tetep lebih enak Indomie sih. Andalan saya sih pasta tuna pakai jamur dan pesto, udah pasti anti gagal. Kadang-kadang aglio olio, atau kalau mau repot dikit ya alfredo. Makanya sekarang ini kalau lagi makan di cafe di Jakarta, ngeliat pasta seporsi harganya 70 ribuan, saya jadi pengen nangis lalu melipir ke angkringan.

Dapur flat kesayangan. Idaman banget karena luas dan lengkap.

Dulu di sana kami ngidam banget makan martabak manis sampai akhirnya coba-coba bikin. Lalu akhirnya ada beberapa orang temen yang jadi jago banget bikin martabak (kanan atas).

Sekarang sejak balik ke Indonesia dan pindah ngekos lagi ke Jakarta, saya jadi gak pernah masak. Berhubung kosan yang kurang mumpuni dapurnya, dan juga rasanya kalau beli makanan jadi jauh lebih praktis dan murah kalau untuk sendirian. Apalagi ada Go-Food :( 

Duh, jadi kangen masak.

You May Also Like

2 comments